Kota-kota dalam Koloni Airmata

Kota-kota dalam Koloni Airmata
Puisi Ahmad Gaus

Hujan menepi pada dinding beton rumah-rumah yang menyekap ingatan tentang rasa sakit. Sejarah yang dikubur oleh cairan timah yang membeku dalam tubuh orang-orang yang mengaumkan kepedihan. Dalam reportoar para pembenci di atas panggung yang disulap menjadi zona perang.

Para penjaga malam negeri ini menjerit kesakitan. Mencabut luka satu demi satu reruntuhan peradaban yang telah asing. Orang-orang menjelma serigala—mencabik-cabik tubuh mereka sendiri, menggali urat nadi untuk menghanyutkan rasa sakit yang mengeras dalam genangan darah.

Mereka berbaris membentuk pasukan burung, berarak di atas langit yang robek oleh desingan peluru. Para malaikat melantunkan salawat, memisahkan roh-roh jahat dari butiran hujan—sebab hujan adalah airmata yang menguap ke angkasa, tangisan yang direnggut penguasa-penguasa durjana.

Kota-kota kini dalam koloni airmata dan kabut dan dingin yang menebal di setiap persendian. Orang-orang bergegas memburu bayangan langit yang runtuh menjadi percikan api. Semua mimpi berserakan dan terbakar. Sebab mereka tak mampu lagi membedakan warna senja dan fajar yang mulai menyingsing di kaki bukit.

Hukum Bermazhab dalam Sastra dan Pintu Ijtihad Puisi yang Tidak Pernah Ditutup

Pengantar untuk Buku Puisi Esai:
KUTUNGGU KAMU DI CISADANE
Oleh Ahmad Gaus

Duapuluh tahun kemudian saya kembali menulis puisi. Selama rentang waktu itu saya hanya menulis artikel opini atau kolom di media massa, serta sejumlah buku. Dunia puisi sudah saya tinggalkan, dan nyaris tidak pernah diingat lagi. Saya sudah menganggapnya sebagai masa lalu, catatan kelam dalam karir kepenulisan saya.

Tahun 1991 adalah puncak kebencian saya terhadap puisi—kurun waktu di mana saya banyak menulis dan mengirimkan puisi-puisi saya ke media massa, tapi tidak pernah dimuat. Akhirnya saya muat sendiri dalam majalah mahasiswa yang saya pimpin. Mungkin ini pelajaran penting: seorang penulis tidak perlu bisa menuangkan gagasannya ke dalam semua bentuk tulisan. Saya merasa tidak berbakat menulis karya fiksi seperti puisi dan cerpen (cerita pendek). Ada cerpen yang saya tulis sejak tahun 2007 dan sampai sekarang belum juga selesai. Ada juga puisi yang saya selesaikan selama 3 tahun, padahal puisi itu pendek saja. Mungkin karena saya menuliskannya dengan keraguan yang sempurna—keraguan bahwa saya tidak berbakat menjadi penyair!

Tetapi, saya memang tidak bercita-cita menjadi penyair. Bahkan sampai sekarang. Perkara dulu—saat remaja—saya suka menulis puisi, biasanya karena sedang jatuh cinta. Ada juga puisi-puisi yang saya tulis karena perasaan “dendam” kepada sejumlah penyair yang begitu licik bermain dengan kata-kata. Sejak duduk di bangku Tsanawiyah/SMP saya membaca puisi-puisi karya Amir Hamzah, Chairil Anwar, Goenawan Mohamad, Sapardi Djoko Damono, dan yang lainnya, dengan kekaguman yang meletup-letup. Lalu saya mencoba meniru mereka, menulis puisi. Kemudian saya mengirimkannya ke media massa. Untuk sebagian besar saya tidak tahu nasib puisi-puisi itu, mungkin masuk dalam keranjang sampah. Ada juga redaksi yang berbaik hati mengembalikannya dalam amplop tertutup, dan saya membukanya dengan tangan gemetar di toilet sekolah. Isinya selalu saja: Anda belum beruntung!

Maka saya segera memutar haluan. Energi dan waktu tidak ingin lagi disia-siakan untuk sesuatu yang tidak pasti. Saya kembali melanjutkan kebiasaan menulis artikel opini. Sejak duduk di bangku kelas 2 Aliyah/SMA artikel dan esai saya sudah dimuat di beberapa koran. Saya masih ingat honor pertama saya dikirimkan melalui pos wesel dan nyangkut di Balai Desa. Bapak Ketua RT di kampung saya, Haji Aman namanya, memberikannya kepada saya saat bertemu di mushalla sebelum salat magrib. Sambil menyerahkan itu, entah mengapa dia begitu iseng mengumumkan kepada para jamaah salat magrib jumlah yang tertera dalam wesel sebesar Rp7.500,00. Itu tahun 1986.

Ketika mulai duduk di bangku kuliah, tulisan-tulisan saya mengalir lebih deras. Bahkan saat duduk di semester empat, saya diberi kehormatan untuk mengisi kolom tetap di harian Jayakarta (kalau tidak salah diterbitkan oleh Kodam Jaya). Koran itu, seperti juga koran-koran lainnya hanya membuka rubrik budaya pada edisi minggu. Saya pun kerap membaca puisi-puisi dari para penyair yang tersebar di koran-koran edisi minggu itu. Tentu saja saya juga membaca majalah sastra seperti Horison. Jadi, walaupun tidak menulis puisi, diam-diam saya tetap menikmatinya.

Hampir semua puisi yang saya baca di media massa sebenarnya merupakan puisi yang sulit untuk dipahami. Saya sendiri menikmatinya bukan terutama karena saya dapat memahaminya, melainkan justru karena saya tidak memahaminya. Ada pola yang—entah dari mana dan sejak kapan—membentuk semacam kesadaran dalam diri saya bahwa semakin sulit sebuah puisi dipahami, semakin baik bagi saya. Semakin abstrak bahasanya semakin indah.

Membaca puisi ialah memasuki lorong-lorong gelap yang saya tidak tahu apakah di kiri-kanannya ada ranjau dan di ujung sana ada jurang. Tapi saya sudah terbiasa menikmati berada di dalam kegelapan itu. Sebuah puisi—seperti juga sebuah lukisan—yang mendorong lahirnya banyak penafsiran menunjukkan kekayaan makna puisi tersebut. Guru bahasa Indonesia saya di SMA dulu mengatakan bahwa puisi Chairil Anwar yang berjudul “Nisan” ditafsirkan berbeda-beda oleh para pengamat sastra asing. Begitu juga puisi pendek dari Sitor Situmorang berjudul Malam Lebaran, isinya hanya satu baris /”Bulan di atas kuburan”/ namun menimbulkan ragam penafsiran. Semakin banyak tafsir semakin baik, karena itu berarti puisi tersebut sangat kaya makna.

***
Belakangan saya tahu bahwa pola pikir semacam itu tidak bebas pengaruh. Ada semacam discourse dalam dunia perpuisian yang menghegemoni kesadaran publik bahwa yang disebut puisi ialah “ini”, bukan “itu”. Estetika puisi ialah “begini”, dan bukan “begitu”. Mungkin itu yang membuat puisi semakin rigid. Dunianya dikelilingi oleh tembok tinggi, di dalamnya hanya terdapat para penyair yang duduk satu meja dengan sesama penyair sambil minum anggur, mendiskusikan hal-hal penting tentang senja dan pohon cemara. Sementara itu—mengutip Chairil Anwar—“mereka yang bukan penyair tidak ambil bagian.”

Di tangan para penyairlah, hidup dan matinya puisi dipertaruhkan. Publik tidak ambil bagian karena mereka hanya konsumen—seperti umat dalam tradisi keagamaan yang harus ikut saja apa kata ulama. Hukum mana yang boleh diikuti dan tidak, sudah ada ketentuannya. Para penyair juga kerap diperlakukan seperti ulama yang kepada mereka dinisbatkan mana karya puisi dan mana yang bukan, mana sekte kepenyairan yang benar dan mana aliran sesat. Puisi-puisi jenis baru tidak tercipta karena seakan-akan ada paham bahwa “pintu ijtihad sudah ditutup”. Para penyair baru harus mengikuti saja salah satu mazhab yang sudah ada.

Jika benar begitu, maka inilah saat dimana dunia perpuisian sebenarnya justru membutuhkan lahirnya tradisi baru yang memberi nafas baru bagi dunia literasi. Sejarah kesusastraan di tanah air mencatat adanya dinamika pembaruan semacam itu, dan meletakkannya dalam arus perubahan budaya. Begitulah pergeseran dari Angkatan Balai Pustaka ke Pujangga Baru, kemudian Angkatan 1945, dan seterusnya. Karena itu, kelahiran tradisi baru dalam penulisan puisi sejatinya akan memulihkan fungsi pembaruan dalam kesusastraan.

Atas dasar itu, saya sangat terkesan bahwa seorang Sapardi Djoko Damono memberi apresiasi yang begitu besar terhadap puisi-puisi esai karya Denny JA dalam buku Atas Nama Cinta. Kita tahu bahwa Sapardi merupakan salah satu “paradigma” dalam dunia perpuisian modern di tanah air. Ia menjadi kiblat bagi banyak penyair muda. Karya-karyanya diakui telah menjelma menjadi kerajaan estetika tersendiri—estetika lirisisme, seperti yang mengemuka dalam diskusi “Imperium Puisi Liris” di Bentara Budaya Jakarta, Maret 2008. Sebagian karya puisi yang lahir dari tangan penyair-penyair muda, saya kira, juga bercorak sapardian.

Puisi-puisi esai karya Denny JA adalah kekecualian terhadap paradigma sapardian tersebut. Puisi sapardian bercorak liris, sementara puisi Denny JA bercorak esai—maka kemudian diberi nama “puisi esai”, sebuah gabungan istilah yang juga baru dalam kesusastraan Indonesia.

Kenyataan bahwa Sapardi memberi apresiasi dan dorongan bagi lahirnya karya-karya puisi jenis baru, memperlihatkan bahwa ia tidak ingin melihat puisi Indonesia terperangkap dalam statisme. Ada kerinduan terhadap terobosan, karena selama puluhan tahun penulisan puisi mengalami stagnasi, tidak ada perubahan yang berarti. Padahal, “pintu ijtihad” untuk menciptakan puisi-puisi jenis baru tidak pernah ditutup, dan mazhab-mazhab dalam sastra juga bermunculan, misalnya dulu ada mazhab sastra realisme sosial, mazhab sastra untuk sastra—yang merupakan derivasi dari ideologi seni untuk seni (l’art pour l’art), mazhab sastra kontekstual yang dipelopori oleh Ariel Heriyanto dan Arief Budiman, dan belakangan ada mazhab sastra dakwah.

***
Saya sendiri, pada mulanya, membaca puisi-puisi esai Denny JA dengan perasaan heran dan penuh tanya; ini puisi atau bukan? Kok penuturannya bercerita. Rupanya pengaruh paradigma lirisisme masih sangat kuat dalam kesadaran saya, sehingga nyaris kehilangan perspektif untuk menilai sebuah karya puisi yang bukan dari mazhab lirisisme.

Setelah berulang-ulang membacanya, saya meyakini puisi jenis ini sebenarnya yang biasa dibaca di panggung-panggung agustusan karena mudah dipahami. Saya menyebut panggung agustusan untuk menunjukkan bahwa popularitas sebuah puisi ialah ketika ia dibaca oleh masyarakat awam di atas panggung, dan agustusan adalah panggung yang paling populis.

Membaca puisi esai mengingatkan saya pada jenis tulisan opini. Di dalamnya ada gagasan yang tidak disembunyikan. Dituangkan dalam format puisi, namun cara bertuturnya esai. Yakni, dengan bahasa komunikasi sehari-hari. Bukankah puisi itu sendiri sebenarnya ialah komunikasi? Saya berpikir bahwa siapa saja bisa membuat puisi semacam ini—yang bukan penyair pun bisa ambil bagian!

Maka saya mulai menulis kembali puisi, setelah lebih dari dua puluh tahun tidak melakukannya. Melalui puisi esai, saya menemukan cara baru beropini. Dan inilah lima buah puisi esai saya yang dimuat dalam antologi ini, yang semuanya memotret dinamika kehidupan sosio-politik dan religius di tanah air beserta para aktornya.
***

Seperti halnya ritual-ritual dalam agama Islam yang saya peluk, dimana ada hukum yang fleksibel untuk mengikuti salah satu mazhab, maka pilihan saya untuk bermazhab pada puisi esai ini pun ada di dalam kerangka fleksibilitas tersebut. Sebagai penganut mazhab Syafii saya tidak menuduh sesat penganut mazhab Hanafi, Hanbali, Maliki, bahkan Dja’fari (Syiah). Sebagai penganut mazhab puisi esai, saya juga tidak hendak menisbikan mazhab puisi liris, puisi eMbeling, dan sebagainya. Bahkan saya tetap mengapresiasi, menikmati, dan seandainya mampu, mencipta puisi-puisi jenis itu.

Kiranya tidak perlu saya menjelaskan satu persatu dari lima puisi esai saya yang dimuat dalam buku ini. Saya serahkan kepada pembaca untuk menilainya. Sebagai mazhab baru dalam sastra Indonesia, puisi esai niscaya terus mencari bentuk melalui berbagai kreasi, walaupun mungkin tidak akan ada, dan memang tidak perlu ada, bentuk final dan standar. Puisi-puisi saya ini boleh jadi hanya salah satu varian saja dari apa yang dinamakan puisi esai itu.

Sebelum menutup pengantar ini, saya ingin menyampaikan penghargaan yang tulus kepada banyak pihak yang memungkinkan terbitnya buku ini. Pertama-tama saya harus berterima kasih kepada Denny JA yang terus mendorong agar buku ini segera diterbitkan. Kritik, saran, dan masukan-masukannya telah menjadi bagian dari karya ini baik yang disampaikan melalui email maupun dalam berbagai pertemuan di Ciputat School—sebuah forum yang difasilitasi oleh Denny JA untuk menginspirasi pencerahan budaya.

Teman-teman lain di Ciputat School yang membaca naskah awal puisi-puisi ini juga ikut memberi masukan, bahkan kritik yang pedas, sehingga acapkali saya tidak bisa tidur nyenyak atas kritik-kritik tersebut. Namun saya tahu semuanya dilakukan dengan tulus demi kesempurnaan yang relatif. Para pegiat Ciputat School yang saya maksud ialah: Elza Peldi Taher, Jonminofri, Ihsan Ali Fauzi, Zuhairi Misrawi, Anick HT, Neng Dara Affiah, Novriantoni Kahar, Budhy Munawar-Rachman, Nur Iman Subono, Ali Munhanif, Jojo Rahardjo, dan lain-lain yang tidak cukup halaman untuk menyebutkannya satu persatu.

Teman-teman di Jurnal Sajak juga telah banyak memberi dukungan. Mereka adalah Agus R. Sarjono, Acep Zamzam Noor, Ahmad Syubbanuddin Alwy, Tugas Suprianto, dan khususnya Jamal D Rahman, yang bersedia meluangkan waktu menulis kata pengantar untuk buku ini.

Akhirnya, buku ini dipersembahkan kepada para bidadari yang selalu menyemarakkan hari-hari saya dengan canda dan tawa mereka: istri tercinta, Jumiatie Zaini dan anak-anak kami, Alifya Kemaya Sadra dan Raysa Falsafa Nahla, serta keponakan kami yang tinggal bersama kami, Winda Widyana.
Karya ini jelas sangat jauh dari sempurna untuk dipublikasikan. Namun saya berpegang pada satu adagium di dunia penulisan: Terbitkan karyamu hari ini, besok engkau buat yang lebih baik lagi! Selamat membaca.

Ciputat, 1 Juli 2012
Ahmad Gaus

_________________________________________________________________________________________________________
Buku KUTUNGGU KAMU DI CISADANE tersedia di gerai-gerai Gramedia. Anda juga bisa memesan melalui alamat2 di bawah ini:

FB: Gaus Ahmad
Twitter: @AhmadGaus
Email: gausaf@yahoo.com
PIN: 21907D51
_________________________________________________________________________________________________________

Adakah yang lebih menakjubkan selain BUNGA FLAMBOYAN?

Di penghujung musim kemarau, ketika langit bergantian mengirimkan panas dan hujan, itulah saat flamboyan memperlihatkan kecantikannya. Di sepanjang jalan kita melihat bunga flamboyan bermekaran…

Bunga Flamboyan yang selalu menyala, sungguh menakjubkan

Flamboyant: the Amazing Flower

LUKISAN FLAMBOYAN
Puisi Ahmad Gaus

Seperti sungai yang mengalir
ribuan tahun lamanya menuju muara
aku ingin menujumu
beribu-ribu tahun lagi.

Seperti angin yang berhembus
menaburkan pupuk pada putik-putik kembang
aku ingin menyemaikan rindu
pada kelopak hatimu.

Langit kujadikan kanvas
tintanya air mata dan hujan
dan engkau yang terus berlari membawa keranjang
memunguti bunga-bunga flamboyan.

Aku ingin melukismu lagi
menggoreskan warna-warni pelangi pada rambut
dan bola matamu yang menyala
berguguran seperti cahaya.

_________________________________________________________________________

Kirimkan PUISI atau CATATAN INDAHMU tentang FLAMBOYAN. Saya akan beri kenang-kenangan buku untuk beberapa pengirim terbaik, dan akan diposting di blog ini. Buku terbaru saya KUTUNGGU KAMU DI CISADANE dan WRITERPRENEURSHIP: MEMBANGUN KARIR DI DUNIA PENULISAN.

Email: gausaf@yahoo.com
FB: Gaus Ahmad
Twitter: @AhmadGaus

Ditunggu ya 🙂

_________________________________________________________________________

Beberapa Persoalan dalam Isu dan Kasus Toleransi Agama di Indonesia

Oleh Ahmad Gaus

Toleransi Agama di Indonesia

Tanggal 16 Nopember ditetapkan sebagai Hari Toleransi Internasional. Ditetapkan sejak 16 Nopember 1995 oleh UNESCO – United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization (UNESCO) – PBB. UNESCO mengadopsi Declaration of Principles on Tolerance – sebuah deklarasi yang menegaskan kembali pentingnya mempromosikan dan menjamin toleransi.

Tujuan Toleransi:

Untuk menangkal prasangka dan kebencian (Ban Ki-Moon, Sekretaris Jenderal PBB, pada pesan Perayaan Hari Toleransi 2011). Prasangka dan kebencian selalu disulut oleh ketidakmampuan kita menerima fakta sosiologis kemajemukan yang ada di sekitar kita.

Banyak aspek di sekitar kita yang memang secara given adalah beragam dan berbeda: suku, agama, ras, orientasi politik, orientasi seksual, dan lainnya. Terhadap berbagai keberagaman itu, tugas kita adalah mengakui dan menyantuninya.

Dengan mengakui dan menyantuni maka perbedaan bukanlah alat pembedaan yang melahirkan peminggiran bagi yang lain, hanya karena alasan berbeda.

Prinsip toleransi:
• Menghargai keberagaman
• Mengakui hak-hak asasi manusia

Keberagaman bukan hanya fakta tapi juga kebutuhan. Dengan meletakkan keberagaman sebagai kebutuhan, maka kita akan terus menerus mengupayakannya untuk tetap berbeda.

Cara Hidup
Toleransi hendaknya menjadi salah satu landasan dan cara kita hidup bersama.

Mengukur Kondisi Toleransi di Indonesia
Apakah toleransi beragama di Indonesia saat ini sudah cukup baik, sangat baik, buruk atau sangat buruk? Apa indikasinya?

Ciri terpenting dari kondisi toleransi di tanah air saat ini ialah toleransi yang pasif, atau biasa disebut ko-eksistensi (lazy tolerance). Hidup berdampingan secara damai. Tapi satu sama lain tidak saling peduli. Karena menganggap “masalahmu adalah masalahmu”, “masalahku adalah masalahku”.

Toleransi semacam ini nyaris tidak menyumbangkan energi bagi penguatan kohesi sosial. Kalau mau menciptakan toleransi yang kokoh, maka toleransi yang pasif itu harus ditingkatkan menjadi toleransi yang aktif-progresif, atau biasa disebut pro-eksistensi. Dalam kondisi ini, setiap elemen sosial yang berbeda (suku, agama), saling menguatkan dan memberdayakan satu sama lain. Contoh: Partisipasi dalam perayaan hari-hari besar keagamaan. Saling membantu dalam mendirikan rumah ibadah, dsb.

Persoalan dalam Toleransi Beragama

Toleransi antar umat beragama hingga kini masih diselimuti persoalan. Klaim kebenaran suatu agama terhadap agama lainnya mendorong penganutnya untuk memaksakan kebenaran itu dan bersifat sangat fanatik terhadap terhadap kelompok agama lain. Lebih tragis lagi ketika penyebaran kebenaran itu disertai aksi kekerasan yang merugikan korban harta benda dan jiwa. Fenomena kekerasan antar pemeluk agama hampir terjadi di seluruh belahan dunia.

Masalah Paradigma

Paradigma lama: Kompetisi misi agama dilakukan untuk mencari pengikut sebanyak-banyaknya. Dilakukan secara tidak sehat. Melanggar etika sosial bersama.

Paradigma baru: Kompetisi misi agama harus berjalan secara sehat dan menaati hukum yang disepakati. Kompetisi atau berlomba-lomba menjalankan kebaikan (fastabiqul khairat).
Jadi, orientasinya adalah pengembangan internal umat.

Paradigma lama: Misi agama seringkali mengundang pertentangan yang membawa kekerasan dan membangkitkan jihad atau perang antarpemeluk agama.

Paradigma baru: Kegiatan misi agama harus membawa persaudaraan universal (human brotherhood, ukhuwah basyariah). Dalam paradigma baru, ajakan agama-agama lebih mengacu kepada wacana etika kemanusiaan global, untuk menjawab isu-isu global dan lintas agama, seperti masalah kemiskinan, ketidakadilan, krisis lingkungan, pelanggaran HAM, dan sebagainya.

Paradigma lama: Mempersoalkan perbedaan dan menganggapnya sebagai ancaman.
Paradigma baru: Mengacu pada platform bersama (common platform, kalimatun sawa), menganggap perbedaan sebagai kekuatan. Indonesia dipersatukan oleh perbedaan-perbedaan.

Para pendukung paradigma baru terus berupaya mengembangkan theology of religions, yaitu teologi yang tidak hanya milik satu agama, tetapi semua agama, atau teologi pluralis.

Peranan Para Tokoh

Dalam mengatasi krisis toleransi, peranan para pemuka agama, tokoh adat, pemerintahan dsb, sangat diperlukan.

• Pemuka agama: pendekatan religius (khutbah yang bersifat positif)
• Pemuka adat: pendekatan budaya
• Pemerintah: mengayomi dan berdiri di atas semua golongan. Menegakkan hukum.

 

Artikel di atas adalah materi “Workshop dan Pelatihan Penguatan Moderatisme di Kalangan Kaum Muda Lintas Agama di Papua (18 Januari 2012)” oleh Narasumber: Ahmad Gaus AF

Masa Depan Tidak Ada Pada Masa Lalu

Oleh Ahmad Gaus

John L Esposito dan John J. Donahue, suatu ketika menyampaikan pandangan yang bagi sebagian kita mungkin cukup menghibur. Katanya, dalam catatan sejarah jatuh-bangunnya kerajaan-kerajaan manusia di muka bumi, tidak ada kebangkitan yang begitu memesona selain kebangkitan peradaban Islam. Peradaban Islam, lanjut keduanya dalam buku yang sudah menjadi klasik, Islam in Transition (1982), begitu cepat meluas dan perkembangan budayanya begitu kaya. Tidak hanya sampai di situ, kedua Islamisis itu juga menegaskan bahwa peradaban Islam menampilkan sistem yang cocok, sikap pandang yang mendunia dan pandangan hidup yang memberi arti dan arah hidup kepada pemeluk-pemeluknya selama 12 abad lamanya.

Kenapa 12 abad? Rupanya pandangankeduanya terhenti pada abad ke-18. Setelah masa-masa itu keduanya menganggap bahwa bangunan Islam—terutama sebagai sebuah peradaban yang menyeluruh—mulai retak-retak. Sejak abad 19 dan 20 Islam mulai menghadapi tantangan yang sangat berat dalam bidang politik dan ideologi. Karena itu kedua Islamisis tadi, setelah sebelumnya memuji, kini mengajukan pertanyaan yang getir: “Apakah Islam masih mampu memenuhi kebutuhan kehidupan modern di bidang politik, sosial, dan ekonomi?”

Inilah pertanyaan yang telah menyibukkan kaum terpelajar Muslim untuk mencoba mencari jawaban dan pemecahannya. Tema-tema di seputar hubungan Islam dan modernitas mulai banyak menyita perhatian kalangan terpelajar Islam. Dan bersamaan dengan itu persepsi terhadap dunia Barat tampak mulai berusaha diubah. Jika dulu Barat (Eropa) adalah daerah yang dikuasai peradaban Islam selama kurang lebih 7 abad, maka kini keadaannya sudah berbalik. Umat Islam dipaksa untuk menerima kenyataan bahwa kini mereka jauh tertinggal oleh Barat dalam berbagai sektor kehidupan.

Inovasi-inovasi di bidang teknologi yang gencar dilakukan terutama setelah revolusi Industri telah melengkapi peradaban Barat dengan perangkat penaklukan yang kelak menjadi alat utama dalam menjajah negeri-negeri Islam. Jika dulu Islam menguasai Barat maka kini, terutama sejak abad 19, Barat lah yang menguasai Islam. Kondisi inilah yang kini sering menjadi hambatan psikologis kaum Muslim dalam menerima—dan memang sejatinya ingin menolak—hasil-hasil peradaban Barat, baik ilmu pengetahuan, teknologi, sistem pemikiran, lebih-lebih gaya hidup dan produk budaya. Sikap penolakan itu terkadang begitu ekstrim sehingga, sebagai misal saja, ketika pemikiran rasional dan filsafat pada abad ke-19 dibawa dari Barat ke dunia Islam, kalangan ulama mati-matian menolaknya karena itu dianggap tidak-Islami. Padahal, menurut ulama-ulama modern seperti Muhammad Abduh dan Rifah Tahtawi, semua itu adalah milik Islam yang dulu dikembangkan di Eropa.

Mengingat Kembali

Sikap apologi dan apriori terhadap Barat di kalangan umat Islam memang bisa dipahami. Selain karena alasan iman [kaum Muslim umumnya menganggap Barat sebagai “kafir”], juga karena alasan dendam historis dan rasa superior agamanya atas yang lain. Selama berabad-abad orang Islam meyakini adagium: al-Islamu ya’lu wala yu’la alayhi (Islam itu tinggi atau unggul dan tidak ada yang lebih unggul darinya.) Dan adagium itu memang dibuktikan. Islam telah menguasai Barat (Eropa) selama kurang lebih 7 abad. Masa-masa itu disebut sebagai masa kejayaan Islam. Umat Islam memainkan peranan sangat penting di Eropa.

Meskipun banyak kalangan Barat berusaha untuk membantah kenyataan sejarah tersebut, namun para sarjana yang jujur tetap mengakuinya. W. Montgomery Watt dari Edinburgh University misalnya pernah mengatakan bahwa kita [bangsa Eropa] punya utang budaya terhadap Islam, tetapi kita terlalu angkuh untuk mengakuinya. Kita mengecilkan pentingnya pengaruh Islam dalam warisan kita. Bahkan kita tidak mengakuinya sama sekali. Untuk kepentingan hubungan baik dengan kaum Muslim, kata Watt, kita harus mengakui utang budaya kita. “Berusaha menutupi dan mengingkarinya adalah ciri kebanggan yang palsu,” tandasnya dalam The Influence of Islam on Medieval Europe (1972). Sarjana Barat lainnya, seperti Gustave Lebon, juga memberikan kesaksian yang senada. Katanya, “Orang Islamlah yang menyebabkan orang-orang Eropa mempunyai peradaban. Merekalah yang menjadi guru orang Eropa selama enam ratus tahun.”

Memang ketika Islam melebarkan sayapnya, Eropa sedang dalam zaman kegelapan. Dua adikuasa yang sedang berjaya ketika itu, yaitu Bizantium dan Persia, terus-menerus terlibat peperangan. Pernah suatu ketika Nabi Muhammad mengirim utusan ke wilayah yang dikuasai Bizantium, dan utusan itu dibunuh oleh tentara Bizantium. Lalu Nabi mengirim tentara ke Bizantium, dan terjadilah peperangan antara kekuatan lama (Bizantium) dan kekuatan yang baru lahir (Islam). Peperangan Nabi itu kelak dilanjutkan oleh Umar bin Khattab. Jika sebelumnya Bizantium berhasil menaklukkan Persia, sebagaimana janji al-Quran (Q 30: 1-6), maka kini tentara Islam berhasil menaklukkan mereka. Daerah-daerah kekuasaan Bizantium di Palestina, Suriah, Irak, Mesir, berhasil dikuasai tentara Islam. Umar bin Khattab kini tampil sebagai penguasa baru di wilayah-wilayah bekas kekuasaan Bizantium dan Persia.

Pada masa Bani Umayah (661-750) ekspansi Islam meluas sampai ke Afrika Utara, Spanyol, dan Sisilia di Eropa. Kaum Muslim juga berhasil menguasai wilayah Asia Tengah, Bukhara, Samarkand, dan Farghanah, juga Balukhistan dan Sind di anak benua India. Kekuasaan Bani Umayah jatuh pada 750 M dan dilanjutkan oleh Bani Abbas sampai 1258 M. Pada masa Bani Abbas inilah jejak peradaban Islam ditorehkan. Mereka mempelajari sains dan filsafat Yunani yang mereka temukan di Mesir, Suriah, Irak, dan Persia.

Lebih jauh kaum Muslim sebenarnya bukan hanya mengambil sains dan filsafat Yunani begitu saja melainkan mengembangkannya secara kreatif, sehingga mereka berhasil membangun peradaban yang tiada taranya dari abad ke-8 sampai abad ke-13. Hal ini diakui oleh ahli sejarah Yahudi dan Arab, Max I. Dimont: “Dalam hal ilmu pengetahuan, bangsa Arab [Muslim] jauh meninggalkan bangsa Yunani. Peradaban Yunani itu, dalam esensinya, adalah ibarat sebuah kebun yang subur yang penuh dengan bunga-bunga indah namun tidak banyak berbuah. Peradaban Yunani itu adalah sebuah peradaban yang kaya dalam filsafat dan sastra, tetapi miskin dalam teknik dan teknologi. Karena itu, merupakan suatu usaha bersejarah dari bangsa Arab dan Yunani Islamik bahwa mereka mendobrak jalan buntu ilmu pengetahuan Yunani itu, dengan merintis jalan ilmu pengetahuan baru—menemukan konsep nol, tanda minus, bilangan bilangan irasional, dan meletakkan dasar-dasar ilmu kimia baru—yaitu ide-ide yang meratakan jalan ke dunia ilmu pengetahuan modern melalui pemikiran kaum intelektual Eropa pasca-Renaisans.”

Ilmu pengetahuan dan filsafat memang merupakan kata kunci bagi pembangunan peradaban Islam ketika itu. Tidak heran jika umat Islam pada masa itu mempelopori perkembangan sains yang kelak menjadi cikal-bakal revolusi industri dan teknologi. Menurut satu pendapat, pada zaman pra modern, tidak ada masyarakat manusia yang memiliki etos keilmuan yang begitu tinggi seperti umat Islam. Tidak seperti orang Yunani yang hanya mampu berpikir filosofis—untuk tidak mengatakan mengatakan mengawang-awang, kaum Muslim mampu mengaplikasikan ilmu pengetahuan ke dalam kehidupan nyata, sehingga berguna untuk kemanusiaan. Mereka mengembangkan ilmu-ilmu empiris, di samping filsafat, seperti kedokteran, pertanian, astronomi, ilmu ukur, ilmu bangunan, dan sebagainya. Karena itu tidak heran jika mereka mampu mewariskan peninggalan yang untuk zaman itu mungkin terlalu maju. Sebut saja misalnya bangunan-bangunan yang indah seperti Taj Mahal di India, Dome of the Rock di Palestina, Istana Merah (al-hamra) di Spanyol, dll.

Dunia ilmu pengetahuan pun sampai kini masih mencatat nama-nama kaum Muslim yang berjasa dalam pengembangan ilmu pengetahuan. Di bidang filsafat dikenal nama-nama seperti Ibn Sina, Ibn Rusyd, al-Kindi, Ibn Miskawaih; al-Biruni dan al-Farghani dalam astronomi; al-Khawarizmi, Umar al-Khayam, dan al-Thusi dalam matematika; al-Razi, Ibn Sina, al-Thabari, dalam ilmu kedokteran; Jabir ibn Hayyan dan al-Razi dalam ilmu kimia; Ibn Haytsam dalam optika; al-Khawarizmi, al-Yaqubi, dan al-Mas’udi dalam Geografi; al-Jahiz, Ibn Miskawaih, dan Ikhwan al-Shafa dalam ilmu hewan.

Dampak dari pemikiran rasional-empiris juga mengimbas ke bidang agama, sehingga pemikiran keagamaan juga mengalami kemajuan. Ulama-ulama besar di berbagai bidang keagamaan bermunculan. Di bidang hukum Islam (fiqih) sudah umum dikenal perintis empat mazhab masing-masing Abu Hanifah, Malik bin Annas, al-Syafii, dan Ibn Hambal. Dunia tafsir melahirkan nama-nama besar seperti al-Zamaksari dan al-Thabari. Begitu juga dalam pemikiran hadis sudah sangat diketahui nama Bukhari dan Muslim; sedangkan dalam bidang teologi guru-guru besarnya adalah al-Asy’ari (peletak mazhab suni), al-Maturidi, Ibn Huzail, Washil bin Atha. Tidak ketinggalan dunia tasawuf pun mencatat nama-nama harum seperti Rabiah Adawiyah, Ibn Arabi, Yadiz al-Bustami, dll.

Baghdad yang merupakan ibukota peradaban Islam ketika itu benar-benar telah menjadi jantungnya dunia. Kecuali Konstantinopel di Bizantium, tidak ada kota di dunia ini yang mampu menandinginya. Konon diibaratkan sekarang sama dengan kota-kota besar dunia semisal, New York, Paris, London.

Duplikasi dari Baghdad yang juga dikuasai Islam adalah Spanyol. Berbagai kemajuan yang terdapat di Baghdad dapat pula ditemui di Spanyol Islam. Dari sinilah kelak peradaban Islam mengalami perpindahan tangan ke Eropa. Di Spanyol yang merupakan tempat berdirinya sekolah-sekolah dan universitas-universitas Islam terkemuka orang-orang Eropa menuntut ilmu kepada orang Islam. Apa yang terjadi kemudian adalah gerakan penerjemahan secara besar-besaran berbagai literatur Arab ke dalam bahasa-bahasa Latin dan Eropa. Dan yang mereka pindahkan, menurut Harun Nasution (Islam Rasional, 1995), bukan hanya sains dan filsafat saja, tapi juga pemikiran rasional Islam untuk menggantikan pemikiran dogmatis yang dikembangkan Gereja di Eropa. Semua inilah, lanjut Nasution, yang membawa kepada munculnya Renaisans di Eropa. Pemikiran filosofis dan sains yang diambil orang Eropa dari dunia Islam mereka kembangkan dan pada abad ke-16 M masuklah Eropa ke zaman modern.

Sementara itu di dunia Islam sendiri tengah terjadi kemunduran-kemunduran. Baghdad diserang dan dihancurkan tentara Mongol Hulagu Khan pada 1258 hingga rata dengan tanah. Buku-buku yang mengandung berbagai jenis ilmu pengetahuan dibakar dan abunya dibuang ke sungai, sampai-sampai konon air sungai berubah warna menjadi hitam pekat. Sepak terjang tentara Mongol ini jelas berbeda dengan perilaku tentara Islam ketika menaklukkan Spanyol. Tentara Islam [Arab] ketika masuk ke Spanyol justru melindungi dan membebaskan kaum tertindas, seperti dkatakan Max I Dimont: Penaklukan Spanyol oleh bangsa Arab pada 711 M telah mengakhiri pemindahan agama kaum Yahudi ke Kristen secara paksa yang telah dimulai oleh Raja Recaded pada abad keenam. Di bawah kekuasaan kaum Muslim selama 500 tahun setelah itu, muncul Spanyol untuk tiga agama dalam “satu tempat tidur”. Dengarkan juga kesaksian sarjana Barat Alfred Guillaume berikut ini: “Sekiranya orang Arab bersifat ganas seperti orang Mongol dalam menghancurkan api ilmu pengetahuan….Renaisans di Eropa mungkin akan terlambat lebih dari seratus tahun.”

Penutup

Itu adalah pengakuan tentang peranan kaum Muslim dalam mempelopori ilmu pengetahuan sehingga mengantarkan Eropa ke zaman modern. Saat ini peranan tersebut sudah mulai kembali diakui oleh para sarjana Barat lainnya. Di Cordova, Spanyol, ada patung Averroes (Ibn Rusyd) untuk mengenang jasanya dalam membawa sains dan filsafat ke Eropa. Dan konon, seperti dikatakan Cak Nur, saat ini orang Spanyol banyak yang merasa tertarik dengan masa silam mereka yang agung di bawah Islam. Tapi bagi kaum Muslim sendiri tentu tidak perlu menengok terlalu lama ke masa lalu. Sebab masa depan kaum Muslim tidak ada pada masa lalu, melainkan pada apa yang sedang mereka lakukan untuk mengejar ketertinggalan mereka di berbagai lapangan kehidupan.

Sadar akan ketertinggalannya, kaum Muslim mulai menengok ke Barat, terutama berkaitan dengan kepentingan untuk melakukan modernisasi bidang-bidang material seperti industri, pertanian, militer, pers, pendidikan, dan semacamnya; sementara untuk bidang-bidang mental dan spiritual kaum Muslim masih merasa belum atau tidak perlu belajar ke Barat. Bagaimanapun, untuk bidang-bidang yang disebut pertama tadi, Barat merupakan kampiunnya.

Tetapi seperti halnya ketika kaum Muslim mengambil dan mengembangkan filsafat Yunani sembari membuang unsur-unsur mitologis syirik di dalamnya, begitu pula interaksi mereka dengan Barat sekarang ini. Barat tidak perlu kecewa jika dunia Islam tidak mau menelan mentah-mentah segenap produksi budayanya. Penolakan sebagian umat Islam terhadap produk-produk tertentu Barat tidaklah bisa disebut munafik. Mereka hanya mencoba bersikap hati-hati, dan berusaha menjaga identitas—suatu sikap yang samasekali tidak unik [artinya terjadi pada semua komunitas, bukan hanya Islam], akibat globalisasi.

Nilai, gaya hidup, sistem, adalah hal-hal yang sedang dicoba dikembangkan sendiri oleh umat Islam. Dan yang sedang kita saksikan sekarang ini adalah penggabungan antara nilai-nilai Islam sendiri dengan produk peradaban paling mutakhir di bidang-bidang material yang sekarang kebetulan dikembangkan di dan oleh dunia Barat. Jika ini berhasil, maka dalam waktu yang tidak terlalu lama umat Islam akan kembali mengulangi masa kejayaan mereka seperti dulu. Gerak dan langkah ke arah itu memang terkadang riuh, bahkan ribut, sehingga sering menimbulkan rasa was-was dan tanda tanya orang lain: Ada apa gerangan dengan [umat] Islam?